Notification

×

Iklan

Unik, Pelepah Pohon Pisang Disulap Jadi Aneka Lukisan

Monday, 24 February 2020 | 18:30 WIB Last Updated 2020-02-24T11:44:14Z
SAWANGAN, (pituruhnews.com) - Selama ini pelepah pohon pisang identik dengan sampah. Umumnya, setelah diambil pisangnya maka akan dibiarkan membusuk dan mengering begitu saja kemudian akan dibakar atau dibuang begitu saja. Namun di tangan Muhammad Lukman Hakim (40), seorang guru ngaji asal Desa Sawangan, Kecamatan Pituruh, pelepah pohon pisang kering justru bisa menjadi bahan karya seni bernilai tinggi. Pelepah pisang kering dikreasikan menjadi aneka ragam lukisan yang cukup menarik bernilai ratusan ribu rupiah. Lukisan berbahan pelepah pohon pisang kering itu dituangkan di atas 'kanvas' berbahan triplek atau kardus.

Awal mula Lukman terjun di dunia lukis ini sekitar bulan Agustus 2019, ia menceritakan sejak dulu memang suka melukis, sebelum melukis dengan pelepah pisang ia melukis dengan cat air. Saat melihat pelepah pisang kering di sekitar rumahnya, Lukman mendapatkan inspirasi untuk menggunakan pelepah tersebut sebagai bahan lukisannya. Lukman memang berkeinginan mempunyai usaha yang tidak banyak biayanya. Adapun bahan lain  yang digunakan untuk membuat lukisan pelepah pisang ini yakni lem kayu dan pernis.
proses lukman saat melukis di papan triplek berbahan pelepah pisang
Proses pembuatan lukisan ini cukup sederhana, dimulai dengan mengambil pelepah pisang kering dari pohon kemudian dicuci dan dikeringkan. Setelah kering pelepah pisang ini dikupas sampai tipis, setelah tipis sudah halus baliknya selanjutnya membuat sketsa diatas papan triplek sesuai dengan ukuran yang di butuhkan. Pelepah kering ini digunting dan ditempelkan di papan triplek. Untuk membuat satu lukisan dibutuhkan waktu kurang lebih selama 2 minggu.

"Untuk kesulitan pembuatannya lukisan ini yakni dalam mencocokkan corak warna yang dibutuhkan, mencari sambungan warna harus sesuai dengan yang diinginkan dengan bisa dilihat seperti gambar pohon", katanya.
lukman saat melukis di papan triplek berbahan pelepah pisang
Saat ini pemasaran masih sebatas media sosial whatsapp, namun pemasarannya sudah sampai Kota Purworejo, Kebumen, Jawa Timur bahkan sampai Luar Jawa. Satu lukisan pelepah pisang ini dibanderol mulai harga 300 ribu sampai 500 ribu rupiah tergantung ukuran dan tingkat kesulitan. Hasil karya Lukman  selama kurang lebih lima bulan ini sudah ada sekitar 20 lukisan.

"Melalui media lukis berbahan pelepah pisang ini, saya berpikir bahwa semua yang ada didunia ini ada manfaatnya. Maka, dari itu saya memanfaatkan apa yang ada dilingkungan saya untuk dijadikan lukisan, karena  pelepah pisang corak bagus-bagus untuk dijadikan suatu karya lukis. Lalu saya berinisiatif untuk mengisi waktu luang disela-sela mengajar ngaji membuat karya lukis dengan bahan pelepah pisang. " imbuhnya.

"Mudah-mudahan dengan lukisan berbahan pelepah pisang ini dapat menambah rejeki buat saya sekeluarga untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari. " pungkasnya.

Reporter : Riphai
Penulis : Luhfi
Editor : Bayun
×
Berita Terbaru Update